close
kami-5

  

Kami, salah satu label pakaian modest Indonesia, Agustus lalu  menampilkan koleksi terbaru dalam turut meramaikan panggung pergelaran virtual fashion show bertajuk Revival Fashion Festival (RFF) yang diadakan oleh Jakarta Fashion Week. Revival Fashion Festival merupakan event fashion show yang diadakan untuk mendukung dan memberi ruang kepada para pelaku industri fashion, beauty dan lifestyle untuk bangkit dan kembali produktif di kondisi normal baru setelah sebelumnya terkena dampak pandemi Covid 19. Dalam rangka menyesuaikan dengan kondisi normal baru, event RFF yang dilaksanakan dari tanggal 5 – 9 Agustus 2020 ini dilakukan secara virtual dan dapat disaksikan secara online melalui kanal JFW dan juga live streaming di aplikasi Lazada.

“Alhamdulillah di masa pandemi ini, brand Kami masih aktif dan produktif dalam menghadirkan koleksi untuk memenuhi kebutuhan para pecinta modest fashion. Meskipun tantangannya kali ini cukup banyak, salah satunya bagaimana untuk menampilkan dan memperlihatkan secara langsung koleksi baru yang diluncurkan, “ucap Istafiana Candarini, Director dan Co-Founder Kami.

 

Dua koleksi terbaru yakni “ISHANI” dan “ARISA”  ditampilkan dengan total 20 look mulai dari tunik, blouse, luaran, dan dress. Masih membawa sentuhan budaya Korea, kedua koleksi yang ditampilkan Kami terinspirasi dari elemen dan juga kerajinan khas Korea. Koleksi ISHANI terinspirasi dari keindahan bunga Mawar Sharon, atau yang dikenal sebagai ‘Mugunghwa’, yakni bunga nasional Korea Selatan. Nama Korea ‘Mugunghwa’ sendiri berarti ‘bunga abadi yang tidak pernah pudar’. “Bunga ini melambangkan kesuksesan dan kembalinya kekuatan. Koleksi ini adalah pengingat bahwa bahkan selama hari-hari gelap, pengabdian dan keimanan kita tidak boleh pudar,” ucap Nadya Karina, Creative Director dan Co-Founder Kami.

Koleksi ARISA terinspirasi oleh metafora budaya dari kain selimut tradisional Korea. Kain ini memiliki makna menyimpan kenangan. Motif pada koleksi ARISA merupakan turunan dari motif koleksi JANA, sebuah koleksi Raya Kami yang terinspirasi dari Pojagi atau Bojagi yakni teknik quilting tradisional Korea kuno berusia 2000 tahun. “Teknik Pojagi dibuat dengan menggabungkan beberapa jenis kain seperti sutra dan rami, yang kemudian dijahit menjadi satu kain utuh. Setiap potongan yang dijahit dalam Pojagi membawa bagian yang berarti dari hidup. Koleksi ARISA adalah tentang kenangan yang disimpan waktu ke waktu, baik atau buruk, dan bagaimana mengubahnya menjadi berkah.”kata  Nadya Karina, Creative Drector dan Co-Founder Kami.

Cerita dan makna inspirasi dari koleksi ISHANI dan ARISA ini sarat makna dan membawa pesan yang sesuai dengan latar belakang event Revival Fashion Festival. Hal ini juga berkaitan dengan kondisi yang saat ini dirasakan dari adanya pandemi COVID-19. “Harapan Kami, semoga koleksi ini dapat diterima dengan baik dan mampu memenuhi kebutuhan para pecinta modest fashion. Dan cerita dari koleksi ini dapat menjadi inspirasi bagi kita untuk bangkit dan mengembalikan kekuatan untuk bisa menghadapi tantangan dari kondisi yang saat ini kita jalani sambil terus berharap dan berusaha agar ujian pandemi ini dapat segera berakhir,” tutur Istafiana Candarini

 

Tags : fashionfeaturedfestival modernIndonesiakainshow

Leave a Response

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.